Karyawan dan Personil – Bagian dari Inventaris Perusahaan Anda?

Setiap perusahaan melakukan inventarisasi di beberapa titik. Perusahaan ritel perlu melakukannya secara teratur, seperti halnya perusahaan manufaktur. Perusahaan yang sebagian besar bersifat administratif perlu menginventarisasi persediaan dan aset. Korporasi perlu melakukan inventarisasi agar dapat dipertanggungjawabkan kepada pemegang sahamnya. Kebutuhan akan proses inventarisasi jelas, tetapi apa yang Anda masukkan dalam daftar saat Anda melakukan inventaris perusahaan? Jika Anda membuat atau menjual produk, mudah untuk membuat daftar bahan atau barang jadi yang perlu dihitung, tetapi bagaimana dengan orang yang bekerja untuk Anda? Haruskah mereka diperhitungkan dalam inventaris Anda? Mungkin terdengar aneh, tapi jawabannya adalah ya.

Tujuan dari inventaris apa pun adalah untuk menghasilkan angka yang memberi tahu Anda apa yang Anda ambil dan apa yang Anda belanjakan untuk mendapatkannya. Terlalu banyak perusahaan melihat biaya bahan baku dan harga grosir barang eceran, tetapi kemudian menjaga gaji dan tunjangan karyawan sebagai angka yang terpisah. Anda dapat melakukannya dengan cara itu jika Anda suka, tetapi bagaimana Anda akan tahu kapan saatnya tiba di mana harus melakukan pemotongan jika Anda mulai mengambil kerugian? Inventaris produk Anda akan dipecah berdasarkan departemen. Mengapa tidak inventaris personel Anda juga? Orang-orang itu sendiri bukanlah angka, cara menghitung gaji harian tetapi gaji yang Anda bayarkan kepada mereka.

Proses inventaris karyawan dimulai dengan perangkat lunak pelacakan pelamar di departemen sumber daya manusia Anda. Dengan menandai setiap karyawan Anda dalam kategori tertentu saat mereka dipekerjakan, Anda dapat melihat dengan lebih baik berapa banyak di setiap kategori yang ditugaskan ke setiap departemen. Jika Anda memiliki sepuluh operator mesin di divisi plastik Anda dan plastik merugi, Anda tahu satu area di mana Anda dapat melakukan pemotongan. Tanpa database pelacakan pelamar, Anda tidak akan dapat menginventarisasi di mana operator mesin tersebut berada dan Anda mungkin melakukan pemotongan di tempat yang salah.

Jika Anda adalah perusahaan baru, akan lebih mudah untuk menerapkan ini. Beli beberapa perangkat lunak perekrutan pekerjaan dan mulai dari awal. Jika Anda sudah lama berdiri dan tidak memiliki sistem, Anda harus membuatnya. Itu dimulai dengan inventaris karyawan Anda. Periksa file Anda dan bicaralah dengan masing-masing supervisor Anda. Cari tahu siapa yang melakukan apa dan berapa lama mereka telah bekerja untuk Anda. Saat Anda menginventarisasi produk untuk sebuah departemen, pastikan ada daftar produksi dan orang-orang pendukung yang bertanggung jawab atas produk tersebut. Dapatkan semuanya dalam satu database dan Anda akan memiliki gambaran yang lebih akurat tentang perusahaan Anda.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.