Agenda Rahasia Alien dan Virus Kebodohan

Dengan segala kiasan untuk mitos, sihir dan metafora, dan bahkan mungkin upaya alegori, “agenda alien rahasia” berkaitan dengan konspirasi kosmik. Tidak ada maksud untuk referensi apa pun, langsung atau tidak langsung, terkait dengan pelanggaran manusia ilegal melintasi perbatasan kedaulatan berbagai negara. Selain itu, “virus kebodohan” menunjukkan keadaan devolusi interaktivitas manusia sebagai keprihatinan kecenderungan regresif untuk menghindari analisis rasional yang didorong oleh bukti.

Dalam masyarakat pasca-modern, tuduhan bahwa fakta, bobot bukti, dan validasi ilmiah, sering diabaikan demi reaktivitas emosional dalam perbuatan komentar antisosial. Untuk kepuasan dorongan amatif untuk niat egois, melalui validasi subjektif yang berbahaya, kekuatan permusuhan yang disengaja bertentangan dengan kemajuan dan kemajuan spesies manusia. Singkatnya, peradaban manusia akan menemui ajalnya sendiri.

Banyak faktor kompleks, disengaja, disengaja dan direncanakan, bersekongkol dan berkolusi untuk membawa kepunahan besar keenam di planet ini. Menurut satu laporan, muncul dalam publikasi terkenal dari lembaga geografis yang diakui secara nasional, pertanyaan itu diajukan kepada pembaca. Akankah umat manusia selamat dari peristiwa kepunahan global berikutnya? Jawab, kemungkinan besar tidak, tidak jika kebodohan mencapai tingkat pandemi, dan kebodohan meningkat.

Dalam mode komik 3D, karakterisasi eksploitasi planet yang disengaja ini dipamerkan dalam alur cerita fiksi. Seiring dengan karakter penuh warna, cerita pendek fiksi, serta seni digital, menggambarkan petualangan agen pemerintah yang gagah berani. Misinya adalah untuk mengekspos “agenda alien rahasia” untuk penyebaran “virus kebodohan” antarbintang. Secara alami, banyak musuh muncul, termasuk ilmuwan gila, elitis perusahaan, entitas robot, dan politisi.

Tentu saja, aspek menarik dari semua itu adalah mengolok-olok komentar sosial yang tidak masuk akal. Dugaan konyol dan tidak cerdas meresapi media sosial, 24/7 dugaan siklus berita, talk show “kepala yang berbicara”, dan mencerminkan refleksi dari kumpulan narsisis dari “pemikiran dua dimensi”. Penawaran deskripsi samar-samar dari “pemikiran 2D” ini berasal dari baris naskah film dari film “armada bintang” yang terkenal. Ini mengacu pada kegelapan kejahatan dalam karakter jahat, serta ketidakmampuan untuk berpikir kreatif, dengan aplikasi logis dari analisis rasional. Lebih jauh ke titik ini, sebuah lembaga pemikir besar, dengan sejarah penelitian pemerintah AS yang panjang, melakukan studi besar tentang masalah ini.

Oleh karena itu, penelitian yang disebutkan di atas menegaskan apa yang mungkin disebut “peluruhan kebenaran”, sebagai semakin terkikisnya ketergantungan pada fakta, bukti, pemikiran kritis, dan desakan pada sudut pandang yang dipertahankan dengan baik. Sebaliknya, fiksi atas fakta meliputi hubungan sosial dan klaim kepercayaan arus utama. Reaktivitas emosional dalam kecenderungan maladaptif untuk menjaga validasi subjektif dengan daya tarik konstan untuk kesalahan inferensi. Hal ini tentu saja memberikan kepercayaan jenaka pada generalisasi tergesa-gesa yang berbatasan dengan perpecahan etnis, ras, seksual, dan politik.

Oleh karena itu, pernyataan metaforis dari “agenda alien rahasia”. Ini satir dan dimaksudkan untuk mengolok-olok kebodohan, keegoisan, dan kepentingan pribadi yang merendahkan. Bukan hanya itu, tetapi juga kesombongan yang mementingkan diri sendiri dan egois yang menekan batas-batas kepercayaan. Meskipun demikian, dugaan palsu dan gagasan samar-samar, tanpa bukti, diterima secara luas. Selain itu, ditambah dengan ketidaktahuan tentang peristiwa sejarah, kebodohan memunculkan potensi yang berbahaya. Pemikiran bebas masalah yang sederhana menurunkan kemungkinan wacana yang bermakna.

Sayangnya, kebanyakan orang bukan penggemar sejarah, juga tidak banyak belajar dari krisis sejarah yang signifikan. Dengan demikian, sifat manusia menunjukkan tidak banyak perubahan dan orang tidak banyak berubah dari waktu ke waktu. Adapun kejahatan, ini hanyalah perbuatan terlarang, melanggar hukum dan kejam yang dilakukan beberapa orang terhadap orang lain. Sekali lagi, refleksinya adalah keegoisan yang mengerikan melalui perilaku bodoh yang disengaja. Bodoh juga mengacu pada pemikiran malas atau kurangnya pemikiran kritis dari sudut pandang konstruktif dan menyatakan empati terhadap orang lain, dan mempromosikan kebaikan yang lebih besar.

Untuk kekejian itu, baik dengan rasa syukur atau hormat, ketekunan atau kemajuan, sejumlah besar orang mengklaim hak keegoisan. Untuk ini, gema, refleksi dari konsepsi cermin, mengutuk esensi dari kenaikan yang berkembang sendiri. Gagal naik ke tingkat yang lebih tinggi atau puncak dorongan saraf yang lebih tinggi, kematian karena keinginan menutupi kuburan dari mana orang mati bangkit lebih bodoh dari sebelumnya. Konflik dengan badai ketidaktahuan yang terus-menerus mengamuk membanjiri institusi dari satu kapal perdagangan ke pelabuhan akademis lainnya. Kebodohan menggerogoti kenyataan.

Kebodohan juga mewakili deskriptor lain di mana orang-orang pada umumnya melakukan perilaku bodoh yang aman, nyaman, dan terpisah. Beberapa orang mungkin mengklaim ada kehilangan sosial dari sesuatu yang disebut akal sehat, atau kekurangannya. Digunakan di sini, istilah ini diterapkan untuk menggambarkan kepedihan tentang bagaimana perilaku yang disengaja seperti itu berdampak buruk pada budaya sosial. Dugaan yang tidak masuk akal, gila dan bodoh, baik oleh media berita atau politisi, mempercepat devolusi manusia.

Selain terminologi yang digunakan untuk menggambarkan keadaan spesies manusia yang berpindah, “alien” dilibatkan untuk menggambarkan keadaan tidak bertanggung jawab yang sedang berlangsung. Menyalahkan orang lain, benda, entitas, gadget, kekuatan yang tidak diketahui, “diagnosis” tidak ilmiah, ponsel, internet, dll., seseorang dapat menghindari akuntabilitas. Bertindak bodoh dan mencari alasan yang tepat untuk ketidaktahuan, atau kesalahan orang lain, termasuk kriminalitas, menghindari tanggung jawab pribadi.

Fraksi, sektarian, dan “keterasingan” penduduk terus meningkat menjadi segudang omong kosong dengan segala macam dugaan sederhana. Tentu saja, untuk menyimpang, tindakan mucking berlaku dalam beberapa cara. Misalnya, jika seseorang pernah bekerja di kandang kuda, atau di peternakan, tindakan membuang kotoran berkaitan dengan pembuangan kotoran atau kotoran lain dari kandang hewan. Ini adalah aspek khusus untuk menghilangkan sesuatu yang kotor atau tidak berguna dari lingkungan sekitar.

Untuk memperluas penggunaan kata sedikit lebih jauh, jika media sosial, kampanye politik atau pelaporan berita dipandang sebagai “kotoran”, maka mungkin menyekop “kotoran verbal” akan sesuai. Aplikasi Inggris informal mengacu pada sesuatu yang tidak bernilai atau tidak berguna. Terlepas dari itu, ilustrasinya mengarah pada kondisi perilaku negatif dan merendahkan yang sedang berkembang. Sebagian besar interaktivitas beralih ke keadaan yang saling bertentangan. Ini adalah salah satu di mana hampir setiap tindakan atau pertukaran verbal berpotensi dipandang sebagai menyinggung seseorang atau beberapa kelompok.

Untuk menghindari mengganggu kecenderungan kekanak-kanakan, atau emosionalisme non-berkembang sendiri, klaim kesopanan kesopanan juga mendorong proses berpikir annalistik. Tindakan ketidaktahuan yang nyaman tidak melakukan apa pun untuk memajukan spesies manusia, namun memupuk fiksi biasa-biasa saja yang aman daripada fakta. Kekeliruan inferensi kontemporer, merosot menjadi generalisasi tergesa-gesa, mempercepat pembusukan pencarian rasional yang beralasan untuk keaslian.

“Fabel, fiksi, dan dongeng” kontemporer bertahan dalam menyebarkan serangkaian cerita fiksi yang memproyeksikan ketidakmampuan interpersonal individu dan kelompok. Di era pasca-modern, sementara beberapa masih menyalahkan kerasukan setan untuk hal-hal buruk yang dilakukan orang, yang lain menemukan berbagai kambing hitam seperti konspirasi alien. Untuk menguduskan dan membenarkan berbagai mitigasi, alien luar angkasa menjadi pelaku di balik layar yang merencanakan dominasi global. Satu sumber “berita alternatif” online mengutip klaim peneliti bahwa pemerintah AS membuat perjanjian khusus dengan sekelompok alien tertentu. Menurut sumber yang bersangkutan, pengaturan itu memungkinkan alien untuk melakukan eksperimen pada manusia. Mengacu pada pernyataan itu, sindiran metaforis menghasilkan konsep keseluruhan “

Mengenai kebutuhan untuk mengatasi kebobrokan primordial devolusi intelektual, upaya energi psikofisik yang luar biasa berfokus pada pengayaan individu. Terlepas dari itu, sementara beberapa peminat yang gagah berani merangkul pembelajaran, serta individuasi pribadi, sebagian besar bersedia menerima tingkat status quo biasa-biasa saja yang nyaman dan non-invasif. Di alam ini, banyak orang akan mudah tergoda untuk tunduk pada prospek yang kurang cerdas. Dalam arus utama sosial dari kebodohan teknologi Kumpulan Berita Informasi Terpercaya dan pemuasan diri tanpa berpikir, reaktivitas emosional memicu teror generalisasi yang tergesa-gesa dan arus memecah belah ke perilaku menghakimi.

Sementara dalam sains nyata, bukan jenis palsu yang ditemukan di dunia akademis seperti bidang “ilmu sosial”, beberapa astrofisikawan mencemooh gagasan bahwa alien mengunjungi planet bumi. Bagi beberapa ilmuwan, manusia, kemungkinan besar, terlalu bodoh untuk berinteraksi dengan alien. Kemudian lagi, mungkin mereka menginginkan manusia bodoh untuk tujuan lain, seperti dalam sumber daya alam, pertanian, dan produksi “ternak” dan sebagainya. Peringatan muncul, bersama dengan peringatan untuk berhati-hati dengan apa yang Anda inginkan. Bagaimana manusia memperlakukan masing-masing adalah penting dalam beberapa pernyataan mengenai pengamatan alien terhadap manusia. Oleh karena itu, kekhawatiran beberapa ilmuwan bahwa ketika manusia menjajah bagian dari tanaman, mereka mengeksploitasi populasi asli daerah eksplorasi. Penaklukan dan perbudakan terjadi setelahnya.

Secara kiasan, untuk bercanda dan menghibur pada kesalahan inferensi yang begitu marak di media sosial, serta dugaan pelaporan berita arus utama, virus kebodohan alien menyebar dengan cepat. Setelah disuntikkan, tertelan atau terinfeksi oleh kontak cairan tubuh, tingkat kebodohan meningkat. Sampai-sampai perdebatan serius, diskusi atau wacana analitik menjadi semakin merendahkan martabat, kemerosotan komunikasi antarpribadi berubah secara tragis. Sekali lagi, ini hanya kiasan terhadap keadaan saat ini yang terkait dengan proses intelektual yang terkikis.

Di era inovasi teknologi, banyak yang ragu-ragu dalam merumuskan dasar yang masuk akal dan rasional untuk penyelidikan psikodinamik yang efektif. Berpikir kritis lebih menantang dari sebelumnya. Mengenai kemajuan teknologi, sekelompok kecil orang kreatif merekayasa penemuan mekanistik yang cerdas itu. Ini adalah orang-orang pintar, tetapi sekali lagi, mereka rentan terhadap berbagai tingkat kebodohan begitu mereka meninggalkan domain khusus mereka. Sebaliknya, sebagian besar tidak menemukan kemajuan dalam berbagai upaya ilmiah. Sebaliknya, massa rakyat hanyalah konsumen. Selain itu, konsumerisme terlalu obsesif dan rakus.

Dari sudut pandang yang mungkin lebih jahat, tergantung pada dugaan Anda, sebuah pengamatan telah berulang kali menegaskan kolusi antara media massa dan pemasaran massal. Penjualan, periklanan, dan promosi yang berorientasi pada konsumsi tidak henti-hentinya. Seperti dugaan sumber media berita dimiliki oleh entitas perusahaan besar, begitu pula perusahaan yang menjual produk. Bisnis multinasional besar, dengan investasi asing juga, mempromosikan dan membanjiri sarana telekomunikasi dengan gonggongan yang tak henti-hentinya untuk membeli, menjual, menelan, mengkonsumsi, dan “mencopot” barang-barang material.

Meskipun tidak setiap bisnis, korporat, atau perusahaan komersial harus dilihat sebagai “jahat”, dengan kolusi jahat di antara kekuatan “alien galaksi”, mayoritas dapat dianggap sebagai mementingkan diri sendiri yang berbahaya. Beberapa di antaranya, bukan untuk kebaikan yang lebih besar atau nilai utilitarian yang signifikan. Dari jaringan orang kaya, elit, dan terhubung secara politik, sebagian kecil dari hierarki penduduk mengendalikan sebagian besar sumber daya material. Ini juga termasuk pengaruh kuat pada pengambilan keputusan individu dan kelompok. Di mana orang menolak untuk mengembangkan diri, kebodohan menjadi mudah.

Sekali lagi, konspirasi “alien galaksi” adalah adaptasi metafora dari pembodohan penduduk yang disengaja dan sukarela, di mana orang yang kurang terhormat dapat mengendalikan mereka. Ini semua ilusi untuk mengolok-olok “anti-pemikiran” diresapi dengan reaktivitas emosional. Bagi mereka yang malas, bimbang dan cenderung berpikiran magis, terutama para pemikir yang tidak kreatif dan marginal, tirani kekuasaan, kontrol dan dominasi bukanlah hal yang sulit untuk dicapai. Pandangan sekilas yang dipelajari pada sebagian besar politisi dan asumsi berbasis luas dapat dibuat dari kebodohan masyarakat yang meluas.

Dengan demikian, virus “kebodohan asing” semakin berpindah dari satu ideolog politik yang membesar-besarkan diri ke yang berikutnya. Di zaman selfie, refleksi narsistik, melalui cermin kesombongan, dengan tepat menggemakan arogansi bodoh para politisi modern. Sejumlah karakter mitologis dapat berfungsi sebagai arketipe yang sesuai. Selanjutnya, agenda yang tidak begitu tersembunyi yang terkandung di sini adalah bahwa tidak ada alasan untuk perilaku bodoh, tidak kompeten, tidak kompeten, dan sebaliknya idiot. Aktualisasi kehendak bebas menghilangkan pertahanan dan mitigasi sebaliknya. Orang-orang memiliki tujuan, penipu, dan disengaja dalam kejenakaan mereka.

Ilusi deterministik, yang dianut oleh beberapa aliran pemikiran dalam bidang “ilmu sosial”, berfungsi sebagai alibi penebusan untuk mitigasi yang disengaja. Karena itu virus kebodohan alien adalah cerita sampul yang bagus untuk menjelaskan perbuatan terlarang dan ilegal dari penderitaan kontra-sosial yang egois. Dalam budaya di mana “psiko-diagnosis” akan dilakukan, apa pun dapat dibenarkan. Gagasan sederhana yang memproyeksikan dugaan muluk-muluk dengan mudah menjelaskan kerumitan misterius.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.