Bagaimana memilih smartphone yang tepat untuk Anda

Mencapai akhir kontrak seluler Anda? Siap untuk meningkatkan? Anda memiliki lebih banyak pilihan daripada sebelumnya dalam hal memilih smartphone baru. Tapi itu juga berarti menyaring spesifikasi, merek, dan model bisa sangat melelahkan. Kami di sini untuk menyederhanakannya untuk Anda.

Untuk membuat saran ini seuniversal mungkin, kami telah berhenti merekomendasikan ponsel tertentu, tetapi Anda harus dapat menggunakan panduan di bawah ini untuk membuat pilihan berdasarkan Informasi Teknologi tentang handset apa pun yang saat ini ada di pasaran.

iOS vs. Android

Bagi sebagian orang, platform perangkat lunak yang digunakan ponsel baru mereka adalah pilihan utama ponsel mereka. Bagi orang lain, itu hampir tidak penting. Mungkin ada perbedaan yang signifikan beberapa tahun yang lalu, tetapi hari ini, iOS dan Android lebih mirip dari sebelumnya. Lagi pula, mereka telah meminjam fitur satu sama lain selama bertahun-tahun.

Sebagian besar aplikasi favorit Anda, dari Facebook hingga Spotify, akan berjalan dengan baik di keduanya. Dan masing-masing menawarkan fitur dasar yang sama yang memungkinkan Anda melakukan semua yang Anda inginkan pada smartphone modern.

Yang mengatakan, Android tetap menjadi sistem operasi seluler yang lebih dapat disesuaikan. Jika mau, Anda dapat mengubah hal-hal kecil seperti aplikasi atau browser SMS default, atau habis-habisan dengan mengubah setiap ikon dan widget untuk membuat antarmuka yang benar-benar dipersonalisasi. Aplikasi juga dapat terhubung ke bagian ponsel yang lebih dalam dan mengambil kendali lebih besar atas itu

Salah satu contohnya adalah aplikasi perekam layar, yang ada beberapa untuk Android. Terlepas dari alat bawaan Apple sendiri, Anda tidak akan menemukan aplikasi semacam itu di iOS mereka tidak memiliki akses yang diperlukan untuk menangkap apa yang ada di layar. Setiap aplikasi dibuat berdasarkan serangkaian izin untuk melihat lokasi Anda, menggunakan mikrofon ponsel, dan sebagainya dan kemampuan untuk merekam apa yang ada di layar saat aplikasi lain sedang berjalan adalah sesuatu yang Apple tidak izinkan untuk diminta oleh aplikasi iOS.

Baik atau buruk, iOS Apple lebih membatasi apa yang dapat dilakukan aplikasi dan pengguna di iPhone. Penggemarnya akan mengatakan itu membuat pengalaman lebih mulus, sementara para pencelanya akan mengatakan itu terlalu membatasi. Misalnya, Anda dapat menginstal Outlook dan Gmail di iPhone, tetapi ketika Anda mengetuk kontak untuk mengirim email, aplikasi yang benar-benar terbuka akan selalu menjadi Apple Mail.

iPhone juga dirancang untuk bekerja terutama dengan perlengkapan Apple lainnya, seperti MacBook dan Apple Watch. Namun, Anda masih dapat dengan mudah menyelaraskan ponsel Anda dengan iTunes di Windows atau menggunakannya tanpa komputer sama sekali. Untuk memilih antara Android dan iPhone, Anda juga harus memikirkan aplikasi dan platform lain yang Anda gunakan.

Terlepas dari beberapa perdebatan yang mungkin Anda baca secara online, Android dan iOS cukup bersaing dalam hal kinerja dan fitur. Masing-masing memiliki rasa dan cara kerjanya sendiri. Jadi, jika Anda sudah berada di satu platform atau yang lain, coba ambil ponsel teman selama 10 menit untuk melihat seperti apa sisi lainnya.

Putuskan apakah akan tetap dengan apa yang Anda miliki, atau mengubahnya

Kecuali jika Anda hanya cukup umur untuk mendapatkan ponsel pertama Anda, memilih antara Android dan iOS bukanlah tentang membandingkan keduanya dan lebih banyak lagi tentang mempertimbangkan apakah sepadan dengan usaha untuk beralih. Tidak heran Apple dan Google ingin mengunci pengguna ke dalam aplikasi dan layanan mereka seketat mungkin.

Jika Anda banyak berinvestasi di ekosistem Google (Gmail, Google Drive, Google Foto, dan sebagainya), beralih antara Android dan iOS cukup mudah, ke mana pun Anda pergi, karena semua aplikasi Google tersedia di kedua platform. Cukup instal aplikasi Google di ponsel baru Anda, dan pergilah.

Namun, jika Anda telah menghabiskan waktu lama di sisi pagar Apple, pindah ke Android bisa sangat memusingkan. Anda harus mengekstrak diri Anda dari iMessage, misalnya, dan tidak satu pun film atau acara yang Anda beli di iTunes akan berfungsi di Android untuk menontonnya, Anda harus menggunakan iTunes di komputer, iPad, atau sebuah Apple TV.

Untuk lebih jelasnya, bukan tidak mungkin untuk beralih dari iPhone ke ponsel Android, tetapi bisa jadi sulit jika Anda belum menggunakan banyak layanan Google di perangkat Apple Anda. Ini sangat tergantung seberapa erat Anda terikat dengan berbagai layanan Apple, seperti iCloud dan Apple Mail, karena Anda tidak mendapatkan aplikasi ini di Android. Namun, satu-satunya aplikasi Apple utama yang Anda dapatkan di platform Google adalah Apple Music.

Jika Anda memutakhirkan dari ponsel yang sudah ada, keputusan termudah seringkali hanya berpegang pada apa yang Anda ketahui. Prosesnya akan lebih cepat, dan iOS dan Android memungkinkan Anda mengatur telepon baru dari yang lama, yang berarti Anda dapat dengan mudah mentransfer banyak barang Anda ke handset baru Anda.

Karena itu, kami juga merekomendasikan untuk memeriksa apa yang dapat ditawarkan pihak lain, jika beberapa fitur atau fungsi baru menarik perhatian Anda, atau Anda hanya lebih suka antarmuka. Mungkin ada baiknya Anda beralih ke iPhone jika Anda baru saja membeli MacBook dan Apple TV, atau pindah ke Android jika Anda menyadari bahwa Anda sebagian besar menggunakan aplikasi Google di iPhone.

Baik Apple dan Google ingin mendorong Anda untuk datang ke pihak mereka, tentu saja. Apple memiliki aplikasi Pindah ke iOS untuk Android, sementara Google menghosting situs Beralih ke Android yang menunjukkan cara memindahkan banyak barang Anda dengan bantuan Google Drive. Baik foto sampul, kontak, dan entri kalender.

Cek spesifikasinya

Spesifikasi ponsel cerdas secara umum mirip dengan spesifikasi komputer: Prosesor mengontrol seberapa cepat ponsel dapat “berpikir”, RAM (memori akses acak) menentukan seberapa banyak ponsel dapat berpikir sekaligus, dan ruang penyimpanan adalah seberapa banyak ruang yang disediakannya. aplikasi, musik, game, dan file Anda lainnya. Dengan munculnya layanan streaming berbasis cloud seperti Netflix dan Spotify, ruang penyimpanan tidak sepenting dulu.

Selain itu, Anda memiliki ukuran dan resolusi layar. Ini memengaruhi ketajaman gambar dan teks di layar, serta betapa mudahnya memegang ponsel dengan satu tangan. Pilihan untuk tangan kecil semakin berkurang, karena tren tampaknya untuk layar yang lebih besar dan lebih besar, mendorong ponsel lebih dekat ke wilayah tablet. Namun, ada cara untuk menggunakan ponsel yang lebih besar ini dengan satu tangan jika Anda benar-benar membutuhkannya.

Tetapi kecuali Anda pergi ke pasar dengan anggaran yang sangat rendah, atau kelas atas yang ultra-premium, spesifikasi ponsel cerdas tidak terlalu penting apalagi dibandingkan dengan laptop Anda. Ponsel modern mana pun dapat menjalankan Facebook dan Instagram, dan Anda tidak perlu menghabiskan banyak uang untuk perangkat keras terbaru kecuali Anda ingin game kelas atas dan aplikasi intensif seperti editor video berjalan dengan kecepatan tinggi.

Detail lain yang harus diwaspadai adalah perlindungan kedap air dan debu, dan apakah ponsel menerima kartu memori untuk memperluas penyimpanan on-boardnya (beberapa handset Android melakukannya, tetapi iPhone tidak). Keuntungan lainnya adalah pengisian nirkabel, yang sekarang ditawarkan banyak ponsel untuk kenyamanan ekstra.

Salah satu spesifikasi terpenting bagi setiap pembeli ponsel cerdas adalah kualitas kamera, yang biasanya dicantumkan dalam megapixel (ukuran gambar) dan ukuran aperture atau f-number (berapa banyak cahaya yang masuk ke sensor). Lebih banyak megapiksel dan f-number yang lebih rendah biasanya berarti gambar yang lebih baik, tetapi banyak faktor yang digabungkan untuk menentukan kualitas kamera ponsel cerdas.

Sebagian besar ponsel kini hadir dengan beberapa lensa kamera yang dapat Anda gunakan untuk membuat bidikan tunggal. Perhatikan tingkat zoom optik (untuk mendekati subjek), penyebutan lensa sudut lebar (agar lebih pas dalam bingkai), dan mode kamera khusus untuk situasi tertentu (seperti cahaya redup). Saat menimbang keputusan kamera Anda, Anda juga harus memeriksa ulasan profesional, ulasan pengguna, dan contoh foto online.

Terakhir, masa pakai baterai merupakan pertimbangan penting lainnya. Ukuran baterai ponsel diukur dalam miliampere jam (mAh), dengan angka yang lebih tinggi berarti lebih banyak jus. Tetapi banyak faktor lain, seperti ukuran dan resolusi layar, akan memengaruhi seberapa cepat itu habis. Sekali lagi, periksa ulasan online dan ambil masa pakai baterai yang dikutip pabrikan dengan sedikit garam.

Pilih harga yang tepat

Mungkin pertimbangan yang paling penting bagi banyak dari kita adalah harga. Salah satu cara cepat untuk mempersempit pilihan Anda untuk ponsel baru adalah dengan menetapkan anggaran dan melihat apa yang tersedia dalam kisaran harga Anda.

Ponsel Android memiliki lebih banyak poin harga daripada iPhone. Selain ponsel andalan mereka yang mahal, sebagian besar produsen Android utama juga menawarkan versi kelas menengah yang layak bagi mereka yang memiliki anggaran terbatas atau dengan kebutuhan yang tidak terlalu menuntut. Konon, Apple kini telah terbiasa meluncurkan tiga iPhone per tahun, dengan yang lebih tua tetap dijual dengan harga lebih rendah.

Untuk sebagian besar, ponsel yang harganya beberapa ratus dolar akan melayani Anda sama baiknya dengan ponsel yang mendekati empat angka, tetapi Anda mungkin harus mengorbankan beberapa resolusi layar, kualitas kamera, atau kecepatan pemuatan aplikasi. Untuk ponsel di daftar pendek Anda, lihat beberapa ulasan online profesional untuk mengukur apakah Anda mendapatkan nilai yang tepat untuk uang Anda atau tidak.

Jangan lupa juga opsi yang diperbaharui atau bekas. Tentu, Anda mendapatkan handset yang mungkin sedikit usang, tetapi perangkat ini biasanya akan berfungsi sama baiknya dengan yang baru, dan penghematannya bisa sangat besar. Pastikan Anda membeli dari sumber yang memiliki reputasi baik dan mencari tambahan, seperti garansi, untuk perlengkapan Anda yang telah diubah.

Ponsel lama juga menjadi pilihan di sini saat handset baru tiba, harga generasi sebelumnya turun, meskipun masih cukup mumpuni. Belanja ponsel unggulan dari 12-18 bulan terakhir, dan Anda mungkin terkejut melihat apa yang dapat Anda dapatkan dengan anggaran terbatas.

Jika Anda menggunakan ponsel yang belum diluncurkan, ada baiknya untuk memeriksa versi Android atau iOS yang dapat dijalankan oleh handset semakin baru semakin baik dalam hal stabilitas, kompatibilitas, dan keamanan perangkat.

Lakukan gerakanmu di waktu yang tepat

Terakhir, namun tidak kalah pentingnya, Anda harus mempertimbangkan waktu dalam setahun ketika Anda berencana untuk membeli. Jika tidak, ponsel baru Anda yang mengkilap dapat diganti dalam beberapa minggu. Apple biasanya meluncurkan iPhone baru pada bulan September, dan Google Pixels segera menyusul. Sebagian besar produsen lain menyegarkan ponsel mereka sekitar bulan Februari atau Maret, meskipun ini dapat bervariasi.

Jadi, jika Anda tertarik pada ponsel tertentu, periksa kapan diluncurkan. Jika itu datang pada peringatan satu tahun, Anda mungkin lebih baik menunggu versi berikutnya. Anda tidak perlu melakukan terlalu banyak penggalian di web untuk mengetahui ponsel mana yang dikabarkan akan diluncurkan dalam beberapa bulan ke depan.

Membeli sekitar waktu peluncuran ponsel baru adalah strategi yang baik Anda dapat menghabiskan banyak uang untuk mendapatkan yang terbaru dan terbaik, atau Anda dapat memanfaatkan penurunan harga mendadak yang pasti akan diterapkan pada ponsel yang baru saja diganti.

Tentu saja, setelah Anda memutuskan ponsel impian Anda, Anda akan membutuhkan kasing yang bagus untuk membawanya.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.